Thursday, August 18, 2011

Ngaji Nahwu



BAGIAN PERTAMA
(الكلمة وأقسامها)
JENIS-JENIS KATA
Kalimat (الكلمة) _atau dalam bahasa indonesia disebut "kata"_ adalah kata yang menunjukkan ma’na ifrad (tunggal).
Kalimat dalam bahasa arab ada tiga:
§ Kalimat isim (الاسم)
§ Kalimat fi'il (الفعل)
§ Kalimat huruf (الحرف)
Lihat tabel:
Isim (الإسم)
[noun]
Kalimat isim adalah kata yang menunjukkan ma’na mandiri yang tidak terkait dengan masa.
Seperti: مُحَمَّدٌ (nama orang)
أَنَا (kata ganti orang pertama)
هَذَ (ini)
Fi'il (الفعل)
[verb]
Kalimat fi'il adalah kata yang menunjukkan ma’na pekerjaan yang terkait dengan masa. Jika menunjukkan masa lampau, maka disebut fi'il madli.
Seperti: قَامَ (telah berdiri)
Jika menunjukkan masa sekarang dan yang akan datang, disebut fi'il mudlori'.
Seperti: يَقُوْمُ (sedang/akan berdiri)
Dan jika menunjukkan ma'na perintah di waktu yang akan datang, maka disebut fi'il amar.
Seperti: قُمْ (berdirilah)
Huruf (الحرف)
[conjucntion/ preposition]
Kalimat huruf adalah kata yang tidak bisa berdiri sendiri, dalam arti maknanya tidak akan lengkap tanpa digabung dengan kalimat lain.
Seperti: هَلْ (apakah)
فِيْ (di dalam)
لَمْ (tidak)
BAGIAN KEDUA
(الإسم وأقسامه)
ISIM & BAGIANNYA
ý MUFRAD, TATSNIYAH & JAMA’
Isim (kata benda) dari segi bilangan ada tiga:
§ Mufrad (المفرد)
§ Tatsniyah (المثنى)
§ Jama’ (الجمع)
Lihat tabel:
Isim mufrad(الاسم المفرد)
[singular]
Isim mufrad adalah kata benda yang tidak berupa tastniyah dan Jama’.
Seperti: زيدٌ (Zaid)
الفَتَي (seorang pemuda)
القَاضِيْ (seorang hakim)
Bentuk-bentuk isim mufrad ada tiga:
§ Shohih al-Akhir (صحيح الآخر).
Seperti: زيدٌ (nama orang).
§ Maqsur (الاسم المقصور) adalah Isim Mu’rob yang akhirnya berupa Alif (الألف) dan huruf sebelumnya berharakat Fathah (الفتحة).
Seperti: الفَتَي (pemuda).
§ Manqush (الاسم المنقوص) Isim adalah Isim Mu’rob yang akhirnya berupa Ya’ (الياء) dan huruf sebelumnya berharakat Kasrah (الكسرة).
Seperti: القَاضِيْ (hakim).
Isim tastniyah (الاسم المثنى)
[dual]
Isim tatsniyah adalah kata benda yang menunjukkan ma’na dua dengan menambahkan alif (الألف) dan nun (النون) dalam i’rob rafa’,
Seperti: جاءَ الزَّيْدَانِ (dua Zaid telah datang)
ya’ (الياء) dan nun (النون) dalam i’rob nashab dan Jar.
Seperti: رَأَيْتُ الزَّيْدَْينِ (saya telah melihat dua zaid)
مَرَرْتُ بِالزَّيْدَْينِ (aku telah bersua dengan dua Zaid).
Syarat-syarat isim tatsniyah ada delapan:
§ Mu’rob (المعرب)
§ Mufrad (المفرد)
§ Nakirah (النكرة)
§ Tidak berupa tarkib (غير مركب)
§ Sama lafalya (اتفاق اللفظ)
§ Sama ma’nanya (اتفاق المعنى)
§ Mempunyai padanan lafal (له لفظ مماثل في الوجود)
§ Tidak butuh pada selainnya (أن لا يغني عنه غيره)
Isim Jama’ (الجمع)
[plural]
Isim Jama’ adalah kata benda yang menunjukkan ma’na banyak (lebih dari dua).
Seperti: مُسْلِمُوْنَ (beberapa muslim)
مُسْلِمَاتٌ (beberapa muslimat)
رُسُلٌ (beberapa utusan)
مَصَابِيْحُ (beberapa lampu).
Bentuk-bentuk jama’ada tiga:
§ Jama’ mudzakar salim (جمع المذكر السالم) adalah kata yang menunjukkan ma’na jama’ dengan menambahkan wawu (الواو) dan nun (النون) dalam i’rob rafa’,
Seperti: جاءَ الزيدونِ (telah datang beberapa Zaid),
ya’ (الياء) dan nun (النون) dalam i’rob nashab dan jar,
Seperti: رَأَيْتُ الزيْدِيْنَ (saya telah melihat beberapa Zaid)
مَرَرْتُ بِالزيْدِيْنَ (saya telah bersua dengan beberapa Zaid).
Syarat-syarat jama’ mudzakar salim yang terbentuk dari isim jamid (الجامد):
§ Berupa alam (العلم) mudzakar (المذكر) yang berakal (العاقل) tidak ada ta’ ta’nits (تاء التأنيث) dan tarkib (المركب).
Syarat-syarat jama’ jama’ mudzakar salim (جمع المذكر السالم) yang terbentuk dari isim shifat (الصفة) :
§ Berupa shifat (الصفة) mudzakar (المذكر) yang berakal (العاقل) tidak ada ta’ ta’nits (تاء التأنيث) tidak termasuk dari bab (أَفْعَلُ فَعْلاَءُ), bab (فَعْلاَنُ فَعْلَى) dan tidak terbentuk dari shifat yang sama dalam bentuk mudzakar (المذكر) dan muannatsnya (المؤنث).
Catatan:
Perbedaan antara isim tatsniyah dan jama’ mudzakar salim dalam tingkah nashab & jar adalah pada huruf sebelum ya’. Jika dibaca fathah berarti isim tatsniyah dan jika dibaca kasrah berarti jama’ mudzakar salim.
§ Jama’ muannast (جمع المؤنث السالم) salim adalah kata yang menunjukkan ma’na banyak dengan menambahkan alif (الألف) dan ta’ (التاء).
Seperti: المُْسْلمَاتُ (beberapa muslimat)
الهِنْدَاتُ (beberapa hindun).
§ Jama’ taksir (جمع التكسير) adalah jama’ yang sudah berubah dari bentuk mufradnya.
Seperti: رِجَالٌ (beberapa lelaki)
هُنُودٌ (beberap hindun)
Jama’ taksir terbagi dua:
§ Jama’ qillah (جمع القلة) mempunyai empat wazan, yaitu: أَفْعُلٌ, اَفْعَالٌ, أَفْعِلَةٌ & فِعْلَةٌ
§ Jama’ kasrah (جمع الكثرة) mempunyai 16 (enam belas) wazan, yaitu: فُعْلٌ, فُعَلَةٌ, فُعَّلٌ, فِعْلاَنٌ, فُعُلٌ, فَعَلَةٌ, فُعَّالٌ, فُعْلاَنٌ, فُعَلٌ, فَعْلَى, فِعَالٌ, فُعَلاَءُ, فِعَلٌ, فِعَلَةٌ, فُعُوْلٌ dan أَفْعِلاَءُ.
Dan yang termasuk jama’ taksir adalah shighot muntaha’ jumu’ (صيغة المنتهى الجمعوع), yaitu jama’ yang setelah alif taksirnya ada dua huruf,
Seperti: مَسَاجِدَ (beberapa masjid)
atau tiga huruf yang tengahnya mati.
Seperti: مَصَابِيْحَ (beberapa lampu).
ý MA’RIFAH DAN NAKIRAH
Isim dipandang dari segi ma'na ada dua:
§ Isim ma’rifah (المعرفة)
§ Isim nakirah (اسم النكرة)
Lihat tabel:
Isim ma'rifah (اسم المعرفة)
[proper noun]
Isim ma'rifah adalah isim yang menunjukkan ma’na jelas.
Seperti: زيدٌ (nama orang)
القَاضِيْ (sang hakim)
Isim ma'rifah ada lima:
§ Isim dlomir, yaitu kata ganti orang pertama,
Seperti: أَنَا (saya)
orang kedua,
Seperti: أَنْتَ (kamu)
dan orang ketiga,
Seperti: هُوَ (dia)
§ Isim ‘alam yaitu nama yang sudah jelas.
Seperti: زيدٌ (nama orang)
§ Isim mubham yaitu isim isyarah.
Seperti: ذَا & تِلْكَ (itu & ini)
dan isim maushul.
Seperti: الذي & الَّتي (laki2 & perempuan).
§ Isim yang ada "al" ta'rifnya
Seperti: القَاضِيْ (sang hakim)
§ Isim yang diidlofahkan pada salah satu keempat di atas (المضاف إلى واحد منها)
Seperti: رَبِّي (tuhanku)
طَاعَةَ رَبِّي (taat kepada tuhanku)
Isim nakirah (اسم النكرة)
[common noun]
Isim nakirah adalah kata benda yang menunjukkan ma’na umum.
Seperti: مَدْسَةٌ (madarasah)
كِتَابٌ (kitab). Dll
Isim nakirah adalah:
§ Selain dari isim ma’rifah
ý MUDAZKAR DAN MUANNATS
Isim dari segi kelamin ada dua:
§ Mudzkar (المذكر)
§ Muannats (المؤنث)
Lihat tabel:
Mudazakar (المذكر)
[masculine}
Berjenis kelamin laki-laki:
Seperti:مُحَمَّدٌ (nama orang)
كِتَابٌ (kitab)
بَقَرٌ (sapi jantan) dll.
Muannats (المؤنث)
[feminine}
Berjenis kelamin perempuan:
Seperti: هِنْدٌ (nama orang)
طَلْحَةُ (nama orang)
مَدْسَةٌ (madrasah)
بَقَرَةٌ (sapi betina) dll.
Macam-macam muannats ada dua:
§ Muannats hakiki (mempunyai kelamin),
Seperti: هِنْدٌ & فاطِمَةُ
§ Muannats majazi (tidak berkelamin),
Seperti: طَلْحَةُ & مَدْسَةٌ
ý ASMA’ AL-KHOMSAH
Asma’ al-khomsah (أسماء الخمسة) ada lima:
§ أبٌ (ayah)
§ أخٌ (saudara laki2)
§ فمٌ (bibir
§ حمٌ (paman)
§ ذُو(yang mempunyai)
ý MUNSHORIF DAN GHOIRU MUNSHORIF
Isim dari segi menerima tanwin dan tidaknya ada dua:
§ Isim munshorif (الاسم المنصرف)
§ Isim ghoiru munshorif (الاسم غير المنصرف)
Lihat tabel:
Munshorif (الإسم المنصرف)
Isim munshorif adalah isim yang menerima tanwin.
Seperti: قَلَمٌ (pena), مَكْتَبٌ (perpustakaan), صَبُوْرَةٌ (papan tulis) dll.
Ghoiru Munshorif (الإسم غير المنصرف)
Isim ghoiru munshorif adalah isim yang tidak menerima tanwin lantaran mempunyai dua ‘illat.
Seperti: أَحْمَدُ (nama orang)
atau satu ‘illat yang menempati tempatnya dua ‘illat.
Seperti: مَسَاجِدٌ (beberapa masjid).
Isim ghoiru munshorif yang mempunyai dua ‘illat yaitu:
§ Al-‘alamiyyah jika bersama dengan salah satu dari enam ‘illat.
1. Wazan fi’il (وزن الفعل).
Seperti: أحْمَدُ (nama orang).
2. At-Ta’nits (التأنيث).
Seperti: طَلْحَةُ (nama orang).
3. ‘Ajam (العجمة).
Seperti: إبْرَاهِيْمُ (nama orang).
4. Ziadah alif & nun (زيادة الألف والنون).
Seperti: عُثْمَانُ (nama orang).
5. Tarkib mazji (تركيب المزجي).
Seperti: بَعْلَبَكَّ (nama kota).
6. ‘Udul (العدل).
Seperti:عُمَرُ (nama orang).
§ Al-washfiyyah jika bersamaan dengan salah satu dari tiga ‘illat.
1. Wazan fi’il (وزن الفعل).
Seperti: أسْوَدُ (hitam).
2. Ziadah alif & nun (زيادة الألف والنون).
Seperti: سَكْرَانُ (orang mabuk).
3. ‘Udul (العدل).
Seperti: ثُلاَثَ (tiga-tiga).
Isim ghoiru munshorif yang mempunyai satu ‘illat yang menempati tempatnya dua 'illat yaitu:
1. Shighot muntaha al-jumu’ (صيغة منتهى الجموع).
Seperti: مَسَاجِدُ (beberapa masjid)
مَصَابِيْحَ(beberapa lampu).
2. Alif ta’nits mamdudah (ألف التأنيث الممدودة)
Seperti: صَحْرَاءُ (gurun.)
حَمْرَاءُ (merah).
3. Alif ta’nits maqshuroh (ألف التأنيث المقصورة).
Seperti: حُبْلَى (wanita hamil)
ذِكْرَى (peringatan).
ý CIRIKHAS ISIM
Isim mempunyai beberapa cirikhas yang membedakan antara dia dan kalimat lainnya. Di antaranya adalah:
§ Menerima tanwin (التنوين)
§ Menerima alif dan laam (أل)
§ Menerima huruf jar (حروف الجر)
Lihat tabel:
Tanwin (التنوين)
Tanwin adalah nun mati yang terletak di akhir kalimat yang tampak dalam pelafalan bukan tulisan.
Seperti: رَجُلٌ (lelaki)
Alif dan laam (ألْ)
[article "the"]
Alif dan laam berfungsi sebagai alamat ta'rif (mema'rifatkan isim nakirah).
Seperti: الرَّحلُ (seorang lelaki)
Huruf jar (حروف الجر)
[preposition]
Huruf jar beramal mengejarkan isim yang dalam istilah nahwunya disebut al-Majrur (المجرور).
Huruf jar ada sembilanbelas:
§ Al-Ba’ (البَاءْ,
Seperti: مَرَرْتُ بِزَيْدٍ (saya bersua dengan Zaid).
§ Min (مِنْ),
Seperti: وأَنْزَلْنا مِنَ السماءِ ماءً (dan kami turunkan hujan dari langit).
§ Ila (اِلَى),
Seperti: اِلى المَسْجدِ الأَقْضى (… sampai masjid al-haram).
§ Fii (فِيْ),
Seperti: المَاءُ فيْ الكُوزِ (air dalam teko).
§ ‘An (عَنْ),
Seperti: رَميْتُ السهْمَ عن القوسِ (saya memanahkan busur dari jemparing).
§ Wawu al-Qosam (وَاوُ الْقَسَمْ),
Seperti: والله لأفعلَنَّ كّذَأ (demi Allah aku akan melakukannya).
§ Ba’ al-Qosam (بَاءُ الْقَسَمْ),
Seperti: أَقْسَمُ بالله (saya bersumpah demi Allah).
§ Ta’ al-Qosam (تَاءُ الْقَسَمْ),
Seperti: تاللهِ لَقَدْ آثرَكَ اللهُ عَلينَا (demi Allah, sesungguhnya Allah telah melebihkanmu atas kami).
§ Al-Lam (اللَّامُ),
Seperti: للهِ مَا فِيْ السَّمَوَاتِ (milik Allah apa-apa yang ada di langit…)
§ Rubba (رُبَّ),
Seperti: رُبَّ رجُلٍٍ زاهدٍ لقِيتُهُ (sedikit sekali lelaki zuhud yang aku temui)
يارُبَّ كاسيَةٍ فِيْ الدُّنْيَا (banyak sekali wanita yang berpakaian di dunia)
§ Wawu Rubba (وَاوُ رُبَّ) ,
Seperti: وَليْلٍ كَموْجِ البَحْرِ (malam-malam yang seperti ombak di laut).
§ ‘Ala (عَلَى),
Seperti: وَعَلَى الفلْكِ تُحْمَلُوْنَ(dan di atas perahu kalian di bawa).
§ Al-Kaf (الْكَافُ),
Seperti: زيْدٌ كَاْلأَسَدِ (Zaid berani seperti harimau).
§ Mudz dan Mundzu (مُذْ، مُنْذُ),
Seperti: ما رأيْتهُ مُذْ أو مُنْذُ يوم الجمعة(saya tidak melihatnya sejak hari jum’at)
§ ما رأيْتهُ مُذْ أو مُنْذُ يومنا (saya tidak melihatnya mulai hari ini).
§ Hatta (حَتَّى),
Seperti: أكلْتُ السَّمَكَةَ حَتَّى رَأْسِها (saya makan ikan sampai kepalanya)
§ Khola, Haasya dan ‘Ada (خَلاَ, حَاشَ & عَدَا),
Seperti: قامَ القومُ حاشا أو عدا أو خلا زيدٍ (semua orang berdiri kecuali Zaid).
BAGIAN KETIGA
(الفعل وأقسامه)
FI’IL & BAGIANNYA
ý FI’IL MADLI, MUDLORI' & AMAR
Kalimat fi’il ada tiga:
§ Fi’il madli (الماضي)
§ Fi’il mudhori’ (المضارع)
§ Fi’il amar (الأمر)
Lihat tabel:
Fi’il madli (فعل الماضي)
[past tense]
Fi'il madli adalah kata kerja yang bersamaan dengan masa lampau (madli).
Seperti: نَصَرَ (telah menolong)
Alamat fi’il madli adalah:
§ Menerima ta’ ta’nist as-sakinah (تاء التأنيث الساكنة). (menunjukkan subyek muannats)
Seperti: ضَرَبَتْ هِنْدٌ (Hindun telah memukul).
§ Menerima ta’ dlomir (تاء الضمير),
Seperti: ضَرَبْتَُ (saya telah memukul).
Hukum fi’il madli adalah:
§ Dimabnikan fathah
Seperti: ضَرَبَ (telah memukul)
Fi’il mudhori’ (فعل المضارع)
[present/ future tense]
Fi'il mudlori' adalah kata kerja yang bersamaan dengan masa sekarang (haal) dan masa yang akan datang (istiqbal).
Seperti: يَنْصُرُ (akan/sedang menolong)
Alamat fi’il mudhori’ adalah:
§ Menerima Sin dan Saufa (السين وسوف) (menunjukkan ma’na istiqbal).
Seperti: سَيَقُومُْ & سَوْفَ يَقُوْمُ (dia akan berdiri).
§ Menerima ‘amil nawashib (العامل الناصب).
‘Amil nawashib terbagi menjadi dua:
ý Menashabkan dengan sendirinya, yaitu:
· An (أَنْ),
Seperti: يُعْجِبُنِيْ أَنْ يَقُوْمَ زَيْدٌ (aku heran bahwa Zaid berdiri).
· Lan (لَنْ)
Seperti: لَنْ يَقُوْمَ زَيدٌ (Zaid tidak akan berdiri).
· Idzan (إِذَنْ)
Seperti: إِذَنْ أُكْرِمَكَ (….kalau begitu akan akan menghormatimu).
· Kai (كَيْ)
Seperti: لِكَيْلاَ تَاْسَوا على ما فَاتَكمْ (supaya kalian tidak berputus apa dengan apa-apa yang telah terlewatkan).
ý Menashabkan dengan menyimpan أن”, yaitu:
· Lam Kai (لَامُ كَيْ)
Seperti: جِئْتُ لِكَيْ أََقْرَأ (saya datang untuk membaca).
· Lam al-juhud(لَامُ الْجُحُوْد)
Seperti: مَا كانَ اللهُ لِيَظْلِمَهمْ (Allah tidak menganiaya mereka).
· Hatta (حَتَّى)
Seperti: حَتَّى يَرْجِعَ الَيْنا مُوسَى (sampai Mua kembali pada kita).
· al-Fa’ (الْفَاءْ)
Seperti: فَيَحِلَّ عليْكُمْ غَضَبِيْ (… maka menjadi sebab kemurkaanku atas kalian).
· Au (أَوْ)
Seperti: لأَسْتَهِلَنَّ الصَّعْبَ أوْ أدْرِكَ المُنَى (sungguh akan saya anggap mudah persoalan yang sulit, sampai aku mencapai impian).
§ Menerima ‘amil jawazim (العامل الجازم)
‘Amil jawazim terbagi menjadi dua:
ý Menjazmkan fi’il mudlori’ satu, yaitu :
· Lam (لَْم)
Seperti: لَمْ يَضْرِبْ زَيْدٌ (Zaid tidak memukul).
· Lamma (لَمَّا)
Seperti: لَمَّا يُسَافِرْ عَمْرٌو (Amar belum berangkat).
· Alam(ألَمْ)
Seperti: ألمْ نَشْرَحْ لكَ صَدْرَكَ (bukankah telah kami lapangkan dadamu).
· Alamma (ألَمَّا)
Seperti: ألَمَّا أُحْسِنْ إليْكَ (bukankah saya telah berbuat baik padamu).
· Lam amar & do’a(لَامُ الْأَمْرِ وَالدُّعَاء) ِ
Seperti: وَلْنَحْمِلْ خَطَايَكُمْ (dan kami akan menanggung kesalahan-kesalahanmu).
· Lam an-nahi & do’a(لَامُ النَّهِيْ وَالدُّعَاءِ)
Seperti: لاَ تُؤَاخِذْنَا بِمَا فَعَلَ السُّفهاءُ مِنَّا (janganlah engkau siksa kami atas perbuatan orang-orang bodoh di antara kami).
ý Menjazmkan fi’il mudlori’ dua, yaitu :
· In (إِنْ)
Seperti: إِنْ يَضْرِبْ أَضْرِبْ (jika dia memukul, maka sayapun akan memukul).
· Maa (مَا)
Seperti: وَما تَفْعلُوا مِنْ خيرٍ يَعْلمْه اللهُ (dan kebaikan apapun yang engkau perbuat, maka Allah mengetahuinya).
· Man (مَنْ)
Seperti: مَنْ يَفْعَلْ سُوءًا يُجْزَ بهِ (barang siapa berbuat kejelekan, maka akan dibalas dengan kejelekan pula).
· Mahma (مَهْمَا)
Seperti: مهْما تأْتِنا مِنْ آيةٍ لَتَسْحَرَنا بها (bagaimanapun kamu mendatangkan keterangan kepada kami untuk menyihir kami dengan keterangan itu…)
· Idzma (إِذْمَا)
Seperti: اذْمَا تَأْتِ الأمْرَ نُؤْتِ بِهِ (bila engkau melakukan perkara itu, maka kamipun akan melakukannya).
· Ayyun (أَيٌّ)
Seperti: أيٌّ امْرِىءٍ يَخْدِمْ أمَّتَهُ تَخْدِمْهُ (barang siapa yang yang melayani rakyatnya, maka mereka akan melayaninya).
· Mataa (مَتَى)
Seperti: مَتَى تَقُمْ أَقُمْ (kapanpun kamu berdiri, akupun akan berdiri).
· Ayyana (أَيَّانَ)
Seperti: أَيَّانَ نُؤْمِنْكَ تأْمَنْ غيرَنا (kapanpun kami mempercayaimu, maka engkaupun aka menjaganya dari orang lain)
· Aina (أَيْنَ)
Seperti: أيْنَمَا تكُوْنُوا يُدْرِكْكُمُ الموْتُ (dimanapun engkau berada, maut akan menjemputmu).
· Anna (أَنَّى)
Seperti: أنَّىَ تَسْتَقِمْ تَرْبَحْ (dimanapun kamu istiqomah, maka kamu akan beruntung)
· Haitsuma (حَيْثُمَا)
Seperti: حَيْثُما تَسْتَقِمْ يُقَدِّرْ لكَ اللهُ نجَاحًا (dimanapun kamu istiqomah, maka Allah akan memberikan keberhasilan)
· Kaifama (كَيْفَمَا)
Seperti: كَيْفَمَا تَجْلِسْ أجْلِسْ (bagaimanapun kamu duduk, aku akan duduk)
· Idza (إِذَا)
Seperti: وإذا تُصِبْكَ خَصاصةٌ فَتَجَمَّلْ (ketika engkau tertimpa kesusahan, maka bersabarlah)
Hukum fi'il mudhori’ adalah:
§ Dimu’robkan bila tidak bertemu dengan nun taukid tsaqilah, khofifah dan nun jama’ niswah.
§ Seperti: يَضْرِبُ (sedang/akan memukul)
§ Dimabnikan fathah bila bertemu dengan nun taukid tsaqilah, khofifah
§ Seperti: يَضْرِبَنَّ & يَضْرِبَنْ (sungguh sedang/akan memukul)
§ dan sukun bila bertemu nun jama’ niswah.
Seperti: يَضْرِبْنَ (mereka perempuan sedang/akan memukul)
Fi’il amar (فعل الأمر)
[imperative]
Fi'il amar adalah kata kerja yang menunjukkan ma’na perintah.
Seperti: اُنْصُرْ (tolonglah!)
Alamat fi’il amar adalah:
§ Menerima ya’ Muannast mukhotabah (ياء المؤنثة المخاطبة) (menunjukkan subyek muannats)
Seperti: اضْرِبِيْ يَا فَاطِمَةُ (pukullah hai Fatimah).
Hukum fi’il amar adalah:
§ Dimabnikan sukun jika berupa shohih akhir dan tidak bertemu dengan alif, wawu dan ya' muannats mukhotabah.
Seperti: اضْرِبْ (pukullah kamu lk!)
§ Dimabnikan dengan membuang huruf 'illat, jika berupa mu'tal akhir.
Seperti: ارْمِ (lemparlah km lk!)
§ Dimabnikan dengan membuang nun, jika bertemu dengan alif, wawu atau ya' muannats mukhotabah.
Seperti: اضْرِبَا (pukullah kalian berdua!), اضْرِبُوْا (pukullah kalian semua!)& اضْرِبِيْ (pukullah kamu pr!)
§ Dan dimabnikan fathah, jika bertemu dengan nun taukid tsaqilah maupun khofifah.
Seperti: اضْرِبَنَّ & اضْرِبَنْ (sungguh, pukullah kamu lk!)
BAGIAN KEEMPAT
( الحرف وأقسامه)
HURUF & BAGIANNYA
ý ‘AMILAH & 'ATHILAH
Kalimat huruf (الحرف) ada dua:
§ Beramal (عاملة)
§ Tidak beramal (عاطلة)
Lihat tabel:
Beramal (عاملة)
Huruf yang beramal adalah huruf yang menyebabkan perubahan pada akhir kalilmat.
Huruf yang beramal adalah:
§ Huruf jar (حروف الجرّ) beramal mengejerkan isim.
Seperti: بِزَيْدٍ (dengan Zaid)
§ Nawashib al-mudhori’ (نواصب المضارع) beramala menashabkan fi’il mudlori’.
Seperti: لَنْ يَقُوْمَ (dia tidak akan berdiri)
§ Jawazim al-mudhori’ (جوازم المضارع) beramal menjazmkan fi’il mudlori’.
Seperti: لَمْ يَضْرِبْ (dia tidak memukul)
§ Inna wa akhowatiha (إِنَّ وأخواتها) beramal menashabkan isim yang asalnya mubtada’ dan merafa’kan khobar yang asalnya khobarnya mubtada’.
Seperti: إِنَّ زَيْدًا قَائِمٌ (sesungguhnya Zaid adalah orang yang berdiri)
§ Laa an-nafiyah lil jinsi (لا النافية التي تعمل عمل "إِنَّ") beramal seperti amalnya Inna.
Seperti: لاَ رَجُلَ حَاضِرٌ (tidak ada lelaki yang hadir)
§ Maa, laa, laata dan in (ما ولا ولات وإنْ المشبهة بـ "ليس" في العمل) beramal seperti amalnya Laisa yaitu menashabkan isim yang asalnya mubtada’ dan merafa’kan khobar yang asalnya khobarnya mubtada’.
Seperti: مَا عِنْدَكَ زَيْدٌ (Zaid tidak disisimu).
Tidak beramal (عاطلة)
Huruf yang tidak beramal adalah huruf yang tidak menyebabkan perubahan pada akhir kalimat.
Huruf yang tidak beramal adalah:
§ Selain huruf yang beramal
ý MACAM-MACAM HURUF
Huruf berdasarkan ma’nanya, baik yang beramal maupun yang tidak beramal jumlahnya ada tigapuluh satu:
Lihat tabel:
Huruf-huruf an-nafi (أحرف النفي)
Huruf nafi digunakan untuk menunjukkan nafi (negative).
Huruf-huruf nafi ada tujuh:
§ Lam (لَمْ)
Seperti: لَمْ يَضْرِبْ زَيْدٌ
(Zaid tidak memukul)
§ Lamma (لَمَّا)
Seperti: لَمَّا يَضْرِبْ زَيْدٌ
(Zaid tidak memukul)
§ Lan (لَنْ)
Seperti: لَنْ يَقُوْمَ زَيْدٌ
(Zaid tidak akan berdiri)
§ Maa (مَا)
Seperti: مَا جِئْتُ
(saya tidak datang)
§ In (إنْ)
Seperti: إنْ جَاءَ إلاَّ أَنَا
(tidak ada yang datang kecuali saya)
§ Laa (لاَ)
Seperti: قُلْ لاَ أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا
(katakanlah [Muhammad], aku tidak meminta imbalan atas [seruan])
§ Laata (لاَتَ)
Seperti: وَلاَتَ حِيْنَ مَنَاصٍ
([waktu itu] bukanlah saat untuk lari melepaskan diri]
Dua huruf at-tafsir (حرفا التفسير)
Huruf tafsir digunakan untuk menjelaskan lafal sebelumnya.
Huruf tafsir ada dua:
§ Ai (أَيْ)
Seperti: رَأَيْتُ لَيْثًا أَيْ أَسَدًا
(saya melihat singa; harimau)
§ An (أَنْ)
Seperti: فَأَوْحَيْنَا إِلَيْهِ أَنْ اصْنَعِ الْفُلْكَ
(maka kami wahyuhkan padanya [Nuh]; untuk membuat perahu)
Huruf-huruf ath-thahdidl wa at-tandim (أحرف التحضيض والتنديم)
Huruf tahdidl dan tandim digunakan untuk menunjukkan anjuran atau penyesalan.
Huruf tahdidl dan tandim ada lima:
§ Halla (هَلاَّ)
Seperti: هَلاَّ يَرْتَدِعُ فُلاَنٌ عَنْ غَيِّهِ
(hendaklah engkau jahui kesesatan seseorang)
§ Alaa (أَلاَّ)
Seperti: أَلاَّ تَتُوْبُ مِنْْ ذَنْبِكَ
(hendaklah engkau bertobat atas dosamu)
§ Lauma (لَوْمَا)
Seperti: لَوْمَا تَأْتِيْنَا بِالْمَلاَئِكَةِ
(hendaklah engkau datang kepada kami bersama malaikat)
§ Laulaa (لَوْلاَ)
Seperti: لَوْلاَ تَسْتَغْفِرُوْنَ اللهَ
(hendaklah kalian meminta ampunan Allah)
§ Alaa (أَلاَ
Seperti: أَلاَ تُحِبُّوْنَ أَنْ يَغْفِرَ اللهُ لَكُمْ
(tidakkah kalian senang bila Allah mengampuni kalian)
Huruf-huruf at-tanbih (أحرف التنبيه)
Huruf tanbih digunakan untuk menunjukkan peringatan.
Huruf tanbih ada empat:
§ Alaa (أَلاَ)
Seperti: أَلاَ إنَّ أَوْلِيَاءَ اللهِ لاَ خَوْفُ عَلَيْهِمْ
(ingatlah, tiada kekhawatiran atas kekasih-kekasih Allah)
§ Amaa (أَمَا
Seperti: أَمَا إنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
(ingatlah, sesungguhnya Allah kuasa atas segala sesuatu)
§ Haa (هَا)
Seperti: هَا أنْتُمْ أُوْلاَءِ تُحِبُّوْنَهُمْ
(ingatlah, kalian mencintai mereka…)
§ Yaa (يَا)
Seperti: أَلاَ يَا اسْجُدُوْا
(ingatlah, tidaklah mereka bersujud)
Huruf-huruf al-istiqbal (أحرف الإستقبال)
Huruf istiqbal digunakan untuk menunjukkan ma'na yang akan datang.
Huruf istiqbal ada tujuh:
§ Sin (السين)
Seperti: سَيَقُوْلُ السُّفَهَاءُ
(orang-orang bodoh itu akan berkata)
§ Saufa (سَوْفَ)
Seperti: سَوْفَ تَعْلَمُوْنَ
(kalian akan mengetahui)
§ Laam amar (لاَمُ الأمْرِ)
Seperti: لِيَضْرِبْ زَيْدٌ
(hendaklah Zaid memukul)
§ Laa nahi (لاَ النَّاهِيّة)
Seperti: لاَ تَضْرِبْ عَمْرًا
(janganlah engkau memukul Amar)
§ Huruf yang menasabkan fi'il mudlori' (نَواصِبُ المضارِع)
(lihat bagian III; alamat fi'il mudlori')
§ In (إِنْ) dan إذْمَا yang menjazmkan fi'il mudlori'
(lihat bagian III; alamat fi'il mudlori')
Huruf-huruf al-istifham (احرف الإستفهام)
Huruf istifham digunakan untuk pertanyaan.
Huruf istifham ada dua:
§ Hamzah (الهمزة)
Seperti: أَخَالِدٌ شُجَاءُ أَمْ سَعِيْدٌ
(apakah yang berani itu Kholid atau Sa'id?)
§ Hal (هَلْ)
Seperti: هَلْ قَرَأْتَ القُرْآنَ
(apakah engkau telah membaca al-quran?)
Huruf at-tarajji wa al-isyfaq (حرف الترجّي والإشفاق)
Huruf tarajji dan isyfaq digunakan untuk menunjukkan harapan dan kekhawatiran.
Huruf tarajji dan isyfaq ada satu:
§ La'alla (لَعَلَّ)
Seperti: لَعَلَّ الْحَبِيْبَ قَدِيْمٌ
(seandainya sang kekasih datang)
لَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ
(seakan-akan engkau membunuh dirimu)
Huruf-huruf ash-shilah (أحرف الصلة)
Huruf shilah digunakan untuk menunjukkan ta'kid (penguat).
Huruf shilah ada lima:
§ In (إنْ)
Seperti: مَا إنْ فَعَلْتُ مَا تَكْرَهُ
(saya tidak akan melakukan hal yang tidak kamu sukai)
§ An (أنْ)
Seperti: لَمَّا أنْ جَاء َ الْبَشِيْرُ
(tidak datang orang memberi kabar gembira)
§ Maa (مَا)
Seperti: أَكْرَمْتُكَ مِنْ غَيْرِ مَا مَعْرِفَةٍ
(aku menghormatimu dengan tanpa sepengetahuan)
§ Min (مِنْ)
Seperti: مَا جَاءَنَا مِنْ أَحَدٍ
(tidak ada seorangpun yang datang kepada kita)
§ Ba' (الْبَاءُ)
Seperti: مَا أَنَا بِمُهْمِلٍ
(saya bukanlah seorang yang cuek)
Huruf ar-radu’ wa zajr (حرف الردع والزجر)
Huruf rad'u dan zajr digunakan untuk menunjukkan penolakan sekaligus penepisan dan peringatan atas sebuah kesalahan.
Huruf rad'u dan zajr ada satu:
§ Kalla (كَلاَّ)
Seperti: "كَلاَّ" (tidal) sebagai penepisan dari perkataan: زَيْدٌ يُبْغِضُكَ (Zaid marah kepadamu)
Ta’tanits as-sakinah (تاء التأنيث الساكنة)
Huruf ta'nits sakinah digunakan untuk menunjukkan fa'il (subyek) muannats.
Seperti: قَالَتْ امْرأَةُ عِمْرَانَ
(berkatalah istri 'Imron)
Huruf-huruf al-‘ardl (أحرف العرض)
Huruf 'ardl digunakan untuk menunjukkan permintaan dengan halus.
Huruf 'ardl ada tiga:
§ Alaa (أَلاَ)
Seperti: ألاَ تَزُوْرُنَا فَنأنسُ بِكَ
(berkunjunglah, agar kami dapat beramah-tamah)
§ Amaa (أَمَا)
Seperti: أمَا تَضِيْفُنَا فَتُلْقِيْ فِيْنَا أَهْلاً
(bertamulah, agar kami dapat mempererat kekeluargaan)
§ Lau (لَوْ)
Seperti: لَوْ تُقِيْمُ بَيْنَنَا فَتُصِيْبُ خَيْرًا
(hendaknya engkau bersama kami, agar engkau mendapatkan kebaikan)
Huruf-huruf an-nida’ (أحرف النداء)
(Lihat bagian ketigabelas; al-munada)
Huruf-huruf nawashib al-mudlori (أحرف نواصب المضارع)
(Lihat bagian ketiga; alamat fi'il mudlori')
Huruf al-amr (حرف الأمر)
Huruf amar digunakan untuk menunjukkan perintah.
Huruf amar ada satu:
§ Laam amar (لاَمُ الأمر)
Seperti: لِيَضْرِبْ زَيْدٌ
(hendaklah Zaid memukul)
Huruf-huruf an-nashib lil al-ism wa ar-rofi’ah lil al-khobar (الأحرف الناصبة للإسم والرافعة للخبر)
(Lihat bagian kedelapan; 'amil yang masuk pada mubtada' dan khobar).
Huruf-huruf al-jawab (أحرف الجواب)
Huruf jawab digunakan sebagai jawaban atas pertanyaan atau permintaan.
Huruf jawab ada delapan:
§ Na'am (نَعَمْ)
Seperti: "نَعَمْ" (ya) sebagai jawaban dari pertanyaan: أَتَذْهَبُ؟ (apakah kamu akan pergi?)
§ Ajal (أَجَلْ)
Seperti: "اَجَلْ" (ya) sebagai jawaban dari pertanyaan: أَتَذْهَبُ؟ (apakah kamu akan pergi?)
§ Jairi (جَيْرِ)
Seperti: "جَيْرِ" (ya) sebagai jawaban dari pertanyaan: أَتَذْهَبُ؟ (apakah kamu akan pergi?)
§ Inna (إنًّ)
Seperti: "إنَّهْ" (ya) sebagai jawaban dari pertanyaan: هَلْ جَاءَ زَيْدٌ؟ (apakah Zaid telah datang?)
§ Balaa (بَلَى)
Seperti: "بَلَىْ" (ya) sebagai jawaban dari pertanyaan: أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ؟ (bukankah saya [Allah] adalah tuhan kalian?)
§ Ii (إِيْ)
Seperti: قُلْ إِيْ وَرَبِّيْ إنَّهُ لَحَقٌّ
(katakanlah, ya demi tuhanku; sesungguhnya itu adalah benar)
§ Laa (لاَ)
Seperti: "لاَ" (tidak) sebagai jawaban dari pertanyaan: هَلْ جَاءَ زَيْدٌ؟ (apakah Zaid telah datang?)
§ Kalla (كَلاَّ)
Seperti: "كَلاَّ" (jangan begitu) sebagai penepis perkataan: سَأضْرِبُكَ (saya akan memukulmu)
Huruf-huruf asy-syarth (أحرف الشرط)
Huruf syarat digunakan untuk kalimat bersyarat yang membutuhkan jawab atau jaza'.
Huruf syarat ada tujuh:
§ Idzmaa (إذْمَا)
(In dan Idzmaa lihat bagian ketiga; 'amil jawazim)
§ Lau (لَوْ)
Seperti: لَوْجِئْتَ لأَكْرَمْتُكَ
(jika engkau datang, maka aku akan menghormatimu)
§ Laulaa (لَوْلاَ)
Seperti: لَوْلاَ رَحْمَةُ اللهِ لَهَلَكَ النَّاسُ
(jika saja kalau bukan karena rahmat Allah, binasalah manusia)
§ Laumaa (لَوْمَا)
Seperti: لَوْمَا الْكِتَابُ لَضَاعَ الْعِلْمُ
(jika saja tidak ada buku, hilanglah semu ilmu)
§ Amma (أمَّا)
Seperti: أَمَّا أنَا فَلاَ أَقُوْلُ غَيْرَ الْحَقِّ
(adapun saya, saya akan berkata yang benar)
§ Lamma (لَمَّا)
Seperti: لَمَّا جَاءَ أَكْرَمْتُهُ
(jika dia datang, maka aku akan menghormatinya)
Huruf-huruf at-tamanni (أحرف التمني)
Huruf tamanni digunakan untuk menunjukkan keinginan yang tidak mungkin terjadi atau mungkin tapi sulit.
Huruf tamanni ada tiga:
§ Laita (لَيْتَ)
Seperti: لَيْتَ الشَّبَابَ يَعُوْدُ
(andaikata masa muda kembali)
§ Lau (لَوْ)
Seperti: لَوْ أنَّ لَنَا كَرَّةٌ فَنَكُوْنَ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ
(andaikata kami punya kesempatan lagi, maka kami akan beriman)
§ Hal (هَلْ)
Seperti: هَلْ لَنَا مِنْ شُفَاءَ فَيَشْفَعُوْا لَنَا
(adakah bagi kami orang yang dapat memberikan syafa'at? Sehingga kami mendapatkan syafa'at)
Huruf-huruf al-masdariyyah (أحرف المصدرية)
Huruf masdariyyah digunakan untuk menta'wil jumlah setelahnya menjadi masdar.
Huruf masdariyyah ada enam:
§ An (أَنْ)
Seperti: سَرَّنِيْ أَنْ تُلاَزِمَ الْفَضِيْلَةَ
(saya bahagia engkau menetapi perbuatan terpuji)
§ Anna (أنَّ)
Seperti: أُحِبُّ أنَّكَ تَجْتَنِبُ الرَّذِيْلَةَ
(saya sengang engkau menjahui perbuatan tercela)
§ Kai (كَيْ)
Seperti: ارْحَمْ لِكَيْ تُرْحَمَ
(bersifat kasihlah, agar engkau dikasihi)
§ Maa (مَا)
Seperti: وَاللهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُوْنَ
(Allah menciptakanmu dan apa-apa yang engkau kerjakan)
§ Lau (لَوْ)
Seperti: أَوَدُّ لَوْ تَجْتَهِدُ
(saya senang engkau bersungguh-sungguh)
§ Hamzah taswiyyah (همزةُ التسْوِيَّة)
Seperti: سَوَاءُ عَلَيْهِمْ أَأَنْذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنْذِرْهُمْ
(sama saja bagi mereka, baik engkau memberikan peringatan ataupun tidak)
Huruf-huruf at-taukid (أحرف التوكيد)
Huruf taukid digunakan untuk menunjukkan taukid (penguat).
Huruf taukid ada enam:
§ Inna (إنَّ)
§ Anna (أنَّ)
Inna dan Anna lihat bagian kedelapan; 'amil yang masuk pada mubtada' dan khobar)
§ Laam ibtida' (لامُ الإبْتِدَاء)
Seperti: لَدِرْهَمٌ حَلاَلٌ خَيْرٌ مِنْ ألْفِ دِرْهَمٍ حَرَامٍ
(sungguh uang satu dirham yang halal, jauh lebih baik dari seribu dirham yang haram)
§ Nun taukid tsaqilah (نونُ التوكيْدِ الثقيلة)
Seperti: لَيَقُوْلَنَّ زَيْدٌ الْحَقَّ
(sungguh, Zaid akan berkata yang benar)
§ Nun taukid khofifah (نون التوكيد الخفيفة)
Seperti: لَيَقُوْلَنْ زَيْدٌ الْحَقَّ
(sungguh, Zaid akan berkata yang benar)
§ Laam qosam (لامُ الْقَسَمِ)
Seperti: تَا اللهِ لَقَدْ آثَارَكَ اللهُ عَلَيْنَا
(demi Allah, sesungguhnya Allah telah melebihkanmu atas kami)
§ Qod (قَدْ)
Seperti: قَدْ نَرَى تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِيْ السَّمَاءِ
(sungguh, kami telah melihat engkau salalu memandang ke arah langit)
Huruf-huruf ath-tholab (أحرف الطلب)
Huruf tholab digunakan untuk menunjukkan permintaan.
Huruf tholab ada delapan:
§ Laam amar (لاَمُ الأمر)
Seperti: لِيَقُمْ زَيْدٌ
(hendaklah Zaid berdiri)
§ Laa nahi (لاَ الناهية)
Seperti: لاَ تَضْرِبْ بَكْرًا
(jangan pukul Bakar)
§ Istifham (الإستفهام)
(Lihat huruf istifham)
§ Tahdid dan tandim (التحضيض والتنديم)
(Lihat huruf tahdidl dan tandim)
§ 'Ardl (العَرْضُ)
(Lihat huruf 'ardl)
§ Tamanni (التمنِّي)
(Lihat huruf tamanni)
§ Tarajji (الترَجِّيْ)
(Lihat huruf tarajji)
Dua huruf at-tasybih (حرف التشبيه)
Huruf tasybih digunakan untuk menyerrupakan sesuatu dengan sesuatu yang lain.
Huruf tasybih ada dua:
§ Kaaf (الكاف)
Seperti: الْعِلْمُ كَالنُّوْرِ
(ilmu laksana cahaya)
§ Kaanna (كأنَّ)
Seperti: كَأَنَّ الْعِلْمَ نُوْرٌ
(seakan-akan ilmu itu cahaya)
Huruf-huruf at-ta’lil (أحرف التعليل)
Huruf ta'lil digunakan untuk menunjukkan ma'na alasan/ sebab pekerjaan dilakukan.
Huruf ta'lil ada empat:
§ Kai (كَيْ)
Seperti: كَيْ أخْدِمُ بِهِ الأُمَّةَ (untuk melayani umat) sebagai alasan dari pernyataan: إنِّيْ أطْلُبُ الْعِلْمَ (sesungguhnya, saya akan menuntut ilmu)
§ Laam (اللام)
Seperti: سَافَرْتُ لِلْعِلْمِ
(saya pergi untukmencari ilmu)
§ Fii (فِِيْ)
Seperti: فِيْمَا الْخِصَامُ؟
(karena apa pertentangan itu?)
§ Min (مِنْ)
Seperti: مِمَّا خَطِيْئَاتُهُمْ أغْرِقُوْا
(karena kesalahan-kesalahannya, mereka ditenggelamkan)
Huruf-hurur al-lam (أحرف اللامات)
Huruf laam ada enam:
§ Laam jar (لام الجر)
Seperti: الْحَمْدُ لِلَّهِ
§ Laam amar (لام الأمر)
Seperti: لِيُنْفِقْ ذُوْ سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ
(hendaklah orang yang kaya, menginfaqkan sebagain dari kekayaannya)
§ Laam ibtida' (لام الإبتداء)
Seperti: لَدِرْهَمٌ حَلاَلٌ خَيْرٌ مِنْ ألْفِ دِرْهَمٍ حَرَامٍ
(sungguh, uang satu dirham yang halal, jauh lebih baik dari seribu uang dirham yang haram)
§ Laam bu'd (لام البعد)
Seperti: هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا
(di sanalah Zakariya berdo'a)
§ Laam jawab (لام الجواب)
Seperti: لَوْ اجْتَهَدْتَ لأَكْرَمْتُكَ
(jika engkau bersungguh-sungguh, maka aku akan menghormatimu)
§ Laam al-muwaththiah lil al-qosam (لام الموَطِّّئة للقسم)
Seperti: لَئِنْ قُمْتَ بِوَاجِبَاتشكَ لأَكْرَمْتُكَ
(sungguh, jika engkau menjalankan kewajibanmu, akau akan menghormatimu)
Ha’ as-sakt (هاء السكت)
Ha' sakt adalah ha' yang bertemu dengan kalimat yang dibaca waqof (berhenti).
Seperti: مَا أغْنَى عَنْهَ مَالِيَهْ
(tidaklah berguna hartanya)
Huruf at-tanwin (حرف التنوين)
Huruf tanwin adalah nun mati yang terdapat pada akhir kalimat, yang tampak dalam pelafalan dan hilang dalam penulisan.
Seperti tanwin yang ada pada lafal: رَجُلٌ (seorang lelaki)
Huruf-huruf al-athf (أحرف العطف)
(Lihat bagian ketigabelas; 'athaf)
Huruf-huruf jazm al-mudlori’ (أحرف جوازم المضارع)
(Lihat bagian ketiga; alamat fi'il mudlori')
Huruf an-nahi (حرف النهي)
Huruf nahi digunakan untuk menunjukkan ma'na larangan.
Huruf nahi ada satu:
§ Laa (لاَ الناهِيّة)
Huruf-huruf ar-rofi’ah lil al-ism wa an-nashib lil al-khobar (الأحرف الرافعة للإسم والناصبة للخبر)
(Lihat bagian kedelapan; 'amil yang masuk pada mubtada' dan khobar)
Huruf-huruf jar (حروف الجر)
[preposition]
Lihat bagian kedua [cirikhas isim; huruf jar]
Post a Comment